10 Alasan Mengapa I Hate Sepakbola

bola

Sesama Amerika, sebelum Anda menandatangani surat kematian saya, tahu bahwa saya berbicara tentang Amerika Sepak Bola, atau dikenal sebagai Football di seluruh dunia. Jadi santai – tidak apa-apa – aku hanya menusuk menyenangkan di Soccer!

Saya telah menonton Euro 2008 di televisi, meskipun saya tidak bisa membedakan mana permainan telah dimainkan (ditempel delay siapa?). Oh well – Saya tidak tahu salah satu tim, pemain, atau pelatih, sehingga ketidaktahuan adalah kebahagiaan.

Setelah menonton https://www.garudaqq.org/ kunci pertandingan-up (seperti saya diberitahu oleh penyiar) dan menelan beberapa potong pizza dan murah Amerika bir, saya telah mencapai kesimpulan sebagai berikut: Sepakbola Stinks.

Aku benar-benar bermain sepak bola selama bertahun-tahun. olahraga adalah menyenangkan selama masa kanak-kanak Anda, tapi entah bagaimana menyenangkan, suasana keluarga berubah menjadi sebuah teater membosankan dan kekerasan diisi dengan ratu drama laki-laki. Selama bertahun-tahun saya telah menyaksikan Olimpiade Sepak Bola, Piala Dunia, dan beberapa Liga Jerman pertandingan (kami memiliki saluran kabel besar ketika saya masih muda).

Mari saya tegaskan: Sepakbola Stinks. Sementara menonton beberapa pertandingan sepak bola baik saya benar-benar ingin bunuh diri. Jadi tanpa penundaan lebih lanjut, saya dengan rendah hati hadir 10 Alasan Mengapa I Hate Football:

1. Fans Drunken

Di stadion American Football, kita benar-benar menutup bir dan minuman keras berdiri sebelum akhir pertandingan. Kapan stadion Eropa dan Amerika Latin mematikan jus? uang saya ada di PERNAH.

Jika saya ingin melihat mabuk, kekerasan Eropa dalam tindakan, saya akan memakai topi Dodgers saya, ambil Polo merah muda pendek dan beberapa sepatu Nike, dan mengunjungi pub Inggris. Atau mungkin menghadiri konser Prodigy di Berlin.

Amerika penggemar olahraga melakukan gelombang. Kami ekor gerbang dan masak burger. Kami membawa keluarga kita dan bermain menangkap dengan anak-anak kita. Kami juga makan es krim dan meninggalkan game awal untuk mengalahkan lalu lintas.

penggemar World Soccer menendang omong kosong keluar dari satu sama lain. Periode. Saya tidak bisa mengatakan saya menyalahkan mereka. Setelah sembilan puluh menit dari back-dan-sebagainya dan bir di bawah terik matahari, saya mungkin akan mengalahkan neraka keluar dari sahabatku. penggemar sepak bola adalah bom waktu menunggu untuk meledak.

Dan dengan cara, ketika fans Eropa melukis wajah mereka dan kemudian kerusuhan, saya teringat adegan perang brutal di Braveheart. Mungkin World Soccer tim perlu maskot lucu untuk menurunkan testosteron. Miami Dolphins siapa?

2. Kebosanan

Jika Anda dapat menyelesaikan pajak Anda dan lewatkan aksi, Anda menonton acara olahraga membosankan. Sepakbola memiliki jumlah skor terendah dari setiap olahraga dalam sejarah dunia. Tendangan. Menjalankan. Jatuh. Ulangi.

Saya tidak dapat menyangkal keterampilan fisik yang dimiliki oleh pemain sepak bola kelas dunia. Namun, ketika keterampilan yang tersebar di beberapa sentuhan lebih dari sembilan puluh menit, satu kata datang ke pikiran: MEMBOSANKAN. klinik sepak bola yang lebih menarik daripada pertandingan yang sebenarnya.

3. Kicks Penalti

Mari saya mendapatkan ini lurus – Anda menjalankan sekitar selama sembilan puluh menit dan kemudian jika skor terikat ketika pukulan peluit, Anda tidak bermain lembur? Apakah kamu sedang bercanda? tendangan penalti yang tidak adil dan tidak biasa. Sebuah permainan tim berkurang menjadi upaya individu dalam format yang sama sekali berbeda. Harus bir. Fans akan mulai pingsan jika periode lembur diperbolehkan.

4. Wanita (atau ketiadaan)

Pernahkah Anda melihat kurangnya perempuan yang hadir? Sepak bola adalah dominasi laki-laki di terbaiknya. Bagaimana Anda dapat memiliki suasana keluarga ketika wanita tidak datang ke game? Saya pikir orang-orang yang direncanakan dengan cara itu. Mungkin pertandingan sepak bola adalah salah satu seminar ikatan laki-laki besar. Lengkap dengan bir, kerusuhan, dan kebosanan.

5. Sukses Dunia Ketiga

Banyak negara dunia ketiga yang cukup bagus di Soccer. Bagi mereka ekonom di luar sana, berpikir hambatan rendah untuk masuk. Anak-anak hanya perlu bola (atau perkiraan dekat daripadanya), sebuah dataran berdebu atau berumput, dan beberapa teman. Mungkin itu sebabnya Sepakbola meresapi kehidupan banyak ketiga worlders. Tidak seperti kekayaan materi, keterampilan Sepakbola mudah dicapai dan karir sebagai Sepakbola pemain berada dalam jangkauan untuk bakat terbaik, terlepas dari pendapatan.

Sebaliknya, orang Amerika menyukai olahraga yang membutuhkan pelatihan teknologi tinggi, ahli gizi, dan peralatan yang mahal. Pikirkan American Football, Baseball, atau Hockey. Kami unggul dalam olahraga di mana sumber daya tak terbatas memberikan keunggulan dalam persaingan dunia. Sepakbola adalah pengecualian, jadi karena kita tidak suka olahraga dan menghasilkan tim yang agak unexceptional. Semua atlet kita yang sebenarnya bermain olahraga lainnya!

6. privilege

Dulu aku berpikir bahwa pemain hoki yang pound-for-pound atlet paling kejam di planet ini. Menonton Sepakbola telah berubah pikiran.

pemain sepak bola adalah individu jahat dan berbakat. Yang membuat kombinasi yang berbahaya. Cleat sebagai senjata, tujuan posting seperti pemukulan ekor domba jantan, tinju sebagai klub – mendapatkan titik? Setidaknya memberikan beberapa perlindungan bagi orang-orang ini – mungkin helm atau tongkat akan membantu. Mungkin pemain membutuhkan outlet untuk agresi mereka terpendam. Saya kira agresi mereka diperburuk oleh kebosanan melekat dalam berdiri di lapangan panas selama sembilan puluh menit di depan tiga puluh ribu orang mabuk, dengan tidak ada perempuan yang terlihat. Yap, yang akan melakukannya.

7. Theater

Dalam olahraga Amerika, ketika pemain turun biasanya berarti kondisi serius. Dalam Sepakbola, ini ratu drama laki-laki berpura-pura mati dan kemudian secara ajaib melompat dan berjalan ketika melakukan pelanggaran disebut melawan oposisi. Apa olahraga lainnya memungkinkan dan mendorong sandiwara seperti itu? Apakah wasit marah ketika seorang pemain palsu cedera dan kemudian mencetak gol? Jangan Eropa tahu cerita tentang “Boy yang menangis serigala?” Saya akan membagikan kartu kuning untuk setiap banci yang turun dan menangis serigala. Bagaimana pelatih tahu kapan cedera nyata terjadi? Apakah ada semacam kode rahasia ( “terus pergelangan kaki kiri Anda untuk palsu, tahan pergelangan kaki kanan Anda jika Anda memerlukan bantuan”)?

8. Terbuang Ruang

I think the layout of Soccer stadiums and fields closely match Football fields. Think of how much American Football could be played overseas without investing in sports infrastructure? Repaint the lines and let’s play some ball. And in this age of environmental activism, can’t we boycott countries that waste precious land on stupid Soccer fields?

9. Culture Wars

Soccer or Football? Too much confusion. I wish the Soccer/Football luminaries would get together and decide once and for all. Here’s the problem – I think Football is the correct term! But considering the French and German attitudes during the Iraq War, I for one refuse to concede the point. It is a matter of national pride. Unfortunately American Soccer is the victim of this ugly culture war, but hey, sacrifices must be made. As long as American Football is unscathed, they can have their bloody Football!

10. Americans Stink at Soccer

We Americans simply cannot play Soccer. We are a nation inflicted with Attention Deficit Disorder (ADD), so what more can we expect? We need action, women, and points. Soccer’s boredom is a permanent blight on an otherwise beautiful sport. So when does Football season start?

(C) Copyright 2008 Robert J. Leitner

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *