Generasi Milenial Telah Mengubah Permainan Pemasaran Saat Ini – Merek, Sudahkah Anda Mengubah Milik Anda?

milenial

Apa strategi kami untuk memasarkan ke kaum milenial? Kami telah menghabiskan jutaan dolar untuk penelitian dan kami masih belum menemukan apa itu pola pikir milenial? Apakah kita masih akan menjadi pemimpin permainan atau akan terus kehilangan pangsa pasar karena perusahaan kecil? Ini adalah pertanyaan yang muncul di benak setiap pemasar saat ini. Apakah Anda tidak setuju?

Seperti yang akan kita semua lakukan hari ini ketika kita membutuhkan perbaikan, berita seputar teknologi ¬†Google dengan asumsi bahwa pertanyaan akan dijawab. Google “marketing to millennials” dan Anda akan terkejut melihat jumlah hits yang Anda dapatkan. Semua orang tampaknya memiliki teori tentangnya dan TIDAK ADA teknik yang terbukti yang akan memberi saya jawaban konkret. Jika semua orang mencari jawaban ini maka mengapa menargetkan mereka adalah apa yang mungkin kita pikirkan.

Hal itu kemudian membawa saya ke hal ini – Milenial adalah pelanggan terpenting saat ini untuk merek dan akan begitu selama bertahun-tahun. “Setiap merek dan pengecer sebaiknya memposisikan ulang penawaran dan pengalaman berbelanja mereka untuk memenuhi serangan generasi milenium, yang segera mempermalukan daya beli boomer yang dulu dibanggakan,” kata Robin Lewis, CEO “The Robin Report” dan rekan penulis “The New Rules of Retail.”

Istilah Milenial umumnya mengacu pada generasi orang yang lahir antara awal 1980-an dan awal 2000-an. Milenial adalah masa depan, dan penting bagi pemasar untuk lebih memahami cara memasarkan ke generasi ini, jika tidak, pesaing akan memakan pangsa pasar mereka. Diperkirakan ada 79 juta milenium di AS versus hanya 48 juta Gen X. Daya beli mereka diperkirakan $ 170 miliar yang membuat mereka menjadi demografis yang sangat penting bagi setiap pemasar saat ini.

Ini adalah kelompok yang secara sadar atau tidak sadar menolak banyak iklan tradisional dan telah sepenuhnya merangkul media sosial sebagai sarana untuk menerima data apa pun yang mereka butuhkan mulai dari berita, cuaca dan olahraga hingga mode dan ulasan produk. Milenial menghabiskan sebagian besar hidup mereka secara online: di ponsel pintar (59%), di tablet (35%) dan di laptop (70%). Pada 2011, 91% dari milenium adalah pengguna internet biasa, menurut Forrester Research.

Milenial tidak memercayai iklan – 67% milenium melaporkan bahwa mereka tidak pernah mengklik cerita bersponsor. Milenial pergi ke rekan-rekan mereka untuk mendapatkan informasi tentang produk baru dan mempercayai mereka atas semua bentuk informasi lainnya. 95% milenial mengatakan bahwa teman adalah sumber informasi produk yang paling kredibel.

Loyalitas merek kepada milenium sering dimenangkan dengan membuat mereka merasa seperti pembuat selera; memberi mereka imbalan karena membagikan produk Anda dengan teman-teman dan memberi mereka platform untuk menyusun, membuat, dan berhubungan. Tetapi satu-satunya tantangan terbesar dengan generasi pembeli ini adalah tren mereka yang berubah-ubah dan kecepatan di mana media yang mereka adopsi dapat berubah. Pada saat merek berinvestasi pada pemasaran di beberapa platform yang diidentifikasi setelah menghabiskan miliaran dolar untuk penelitian, milenium beralih ke sesuatu yang lebih menarik dan inovatif.
Apa yang dapat dilakukan merek untuk mengubah permainan mereka?

Cara terbaik bagi merek untuk membuat pesan mereka didengar oleh milenium adalah memasarkan dengan mereka dan memanusiakan merek mereka membuat mereka merasa seperti bagian dari gambaran besar. Bagi kaum milenial, rekan-rekan mereka adalah tempat nomor satu yang mereka tuju untuk mendapatkan informasi produk. Perusahaan saat ini masih yakin bahwa metode dan media yang telah bekerja selama 30 tahun terakhir dalam karir mereka akan terus memberikan hasil bagi generasi millennial yang paham teknologi, meskipun mereka memiliki kebiasaan media yang sangat berbeda.

Merek perlu memikirkan kembali pendekatan periklanan tradisional mereka dan sebagai gantinya bekerja untuk membangun hubungan dengan pendukung merek, pemberi pengaruh dan memberdayakan mereka untuk berbagi cerita merek dengan teman-teman mereka membantu mereka menciptakan komunitas merek. Identifikasi influencer untuk merek Anda, kembangkan pembangunan komunitas, dan perlakukan pelanggan Anda sebagai rekan Anda, begitu Anda membuat pengalaman mereka berkesan, mereka juga akan merekomendasikan merek Anda kepada semua teman mereka untuk menikmati pengalaman tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published.